Category Archives: Ramadan

SAAT TERBAIK UNTUK BERUBAH…

Kebelakangan ini kita melihat gejala sosial di kalangan remaja semakin membimbangkan. Terutamanya golongan remaja Melayu Islam. Dari kes buli, gangsterisme dan ponteng sekolah hinggalah kepada kes-kes berat seperti bunuh, dadah dan zina. Perkembangan ini saban hari dilihat seolah-olah tidak akan berhenti. Setiap hari ada sahaja kes-kes yang melibatkan golongan ini dipaparkan di media-media massa. Dan perkara ini juga tidak mengenal masa dan ketika, hinggakan di bulan Ramadan yang mulia ini juga kita masih terdengar akan kes-kes seperti ini.

Baru-baru ini juga dapat kita lihat bagaimana jauhnya remaja kita daripada agama di mana pihak berkuasa yang menjalankan operasi di sebuah kelab malam telah menangkap beberapa remaja perempuan Islam yang berhibur di situ dan mereka juga didapati meminum arak. Lebih menyedihkan ialah kerana perkara ini berlaku pada bulan Ramadan yang mulia.

Apabila kita melihat pada perkembangan-perkembangan terkini ini, seolah-olah cita-cita kita untuk membina generasi harapan yang akan kembali menegakkan Islam di tanah air kita terlalu jauh. Remaja yang suatu hari nanti akan menjadi pelapis kepada kepemimpinan negara dilihat seolah-olah tiada agenda perjuangan dalam diri mereka. Jatidiri yang terlalu lemah sehingga timbul persoalan dalam diri kita, “Orang yang seperti inikah yang kita mahu untuk memimpin negara kita.?” Jawapan bagi persoalan ini tentulah tidak. Tapi memang mudah untuk berkata-kata berbanding untuk bekerja. Dan perkara ini tidak akan selesai dengan hanya berkata-kata, debat sana-sini, buat bengkel itu dan ini tanpa disertai dengan usaha dan pelaksanaannya.

Teruskan membaca

Tinggalkan komen

Filed under Ramadan, Tazkirah dan peringatan

KELEBIHAN BULAN RAMADAN YANG HARUS DISEDARI

Daripada Salman al-Farisi ra berkata: Pada hari terakhir bulan Sya’ban Rasulullah s.a.w telah berkhutbah kepada kami dengan sabdanya yang bermaksud:

“Wahai manusia, sesungguhnya kamu telah dinaungi oleh bulan yang agung dan bulan yang penuh berkat. Bulan yang padanya ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Allah telah menjadikanpuasa padanya (Ramadhan) satu kefardhuan dan melakukan qiam di malamnya sebagai amalan sunat. Sesiapa yang melakukan satu amalan kebaikan padanya, maka baginya ganjaran seumpama melakukan satu amalan fardu. Dan sesiapa yang melakukan satu amalan fardu, maka baginya ganjaran seumpama melakukan tujuh puluh amalan fardu. Ramadhan adalah bulan kesabaran dan sabar ganjarannya adalah syurga. Ramadhan juga adalah bulan saling tolong-menolong dan bulan di mana akan ditambah rezki orang-orang Mukmin.

Sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berpuasa (sewaktu berbuka), maka baginya keampunan terhadap dosa-dosanya, diselamatkan batang tengkuknya dari api neraka dan baginya ganjaran pahala yang sama seperti orang yang berpuasa itu tanpa berkurang walau sedikit pun.” Kami bertanya: Wahai Rasulullah, tidak semua di kalangan kami yang memiliki sesuatu untuk diberikan kepada orang yang berpuasa? Lalu baginda s.a.w menjawab: “Allah akan menganugerahi ganjaran pahala tersebut kepada sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berpuasa (walau) dengan seteguk susu, tamar ataupun air. Sesiapa memberi makan sehingga kenyang kepada orang yang berpuasa, maka Allah akan memberinya minum dengan air telagaku di mana orang yang meminumnya tidak akan merasa dahaga sehinggalah dia masuk ke dalam syurga.

Teruskan membaca

Tinggalkan komen

Filed under Ramadan, Tazkirah dan peringatan

JOM MERIAHKAN RAMADAN DI KAWASAN ANDA

PROGRAM REMAJA DI NEGERI SEMBILAN


PROGRAM REMAJA DI KAWASAN BANGI & KAJANG


PROGRAM REMAJA DI KAWASAN DUNGUN, TERENGGANU

6 Komen

Filed under Hebahan, Ramadan

PERBANYAKKAN DOA DI BULAN RAMADAN

Allah berfirman dalam Surah Al-Baqarah ayat 186:

Maksudnya; Apabila hamba-hambaKu bertanya kepada engkau (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku hampir. Aku memperkenankan permohonan orang yang meminta jika dia meminta kepada Aku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan Aku serta beriman kepada Aku supaya mereka sentiasa berada dalam kebenaran.

Sedia maklum, bahawa kita boleh berdoa kepada Allah pada bila-bila masa. Jika kita buka Al-Quran, kita akan dapati bahawa ayat ini terletak antara ayat 183 hingga 187 yang menceritakan tentang pensyariatan puasa dan hukum-hukum berkaitan dengannya. Maka, selain daripada menyatakan bahawa Allah hampir kepada kita, ayat ini juga menegaskan bahawa bulan Ramadhan adalah antara saat yang mustajab untuk berdoa dan merupakan amalan yang dituntut. Juga orang yang berpuasa amat digalakkan untuk berdoa.

Nabi SAW menegaskan dengan sabdanya,

ثلاثة لا تُرد دعوتهم: الإمام العادل، والصائم حتى يفطر، ودعوة المظلوم

“Tiga orang yang tidak ditolak doanya, iaitu pemerintah yang adil, orang yang berpuasa sehinggalah dia berbuka dan doa orang yang dizalimi”  (riwayat Ahmad, Tirmizi dan Ibnu Majah).

Berdoa bukanlah sekadar meminta kepada Allah agar hajatnya diperkenankan. Tetapi permintaan yang dilakukan dengan penuh mengharap dan disertakan rasa sebagai hamba kepadanya,  itulah dia ibadah. Sabda nabi,

الدعاء هو العبادة

“Doa itu adalah ibadah” (riwayat Ahmad).

Sempena Ramadhan ini, marilah kita perbanyakkan doa kepada Allah. Kita boleh berdoa dengan sebarang doa dan sebarang bahasa, tetapi sebaik-baiknya ialah dengan doa yang diajarkan oleh nabi (ma’thur). Antaranya ialah;

  • Ketika melihat anak bulan Ramadhan,

اللهمَّ أهِلَّهُ عَلَيْنَا باليمن والإيمان، والسلامة والإسلام، ربي وربك الله

  • Ketika memenuhi undangan orang untuk berbuka puasa,

أفطر عندكم الصائمون، وأكل طعامكم الأبرار، وصلَّت عليكم الملائكة

  • Ketika berbuka

ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله

  • Doa Abdullah bin Umar

اللهم إني أسألك برحمتك التي وسعت كل شيء أن تغفرَ لي ذنوبي

Dan pelbagai doa lain.

Yang penting kita berdoa, terutama sepertiga terakhir dari malam. Nampaknya dengan bangun sahur kita berpeluang memanjatkan doa beberapa saat sebelum bersahur.

Wallahu a’lam.

Tinggalkan komen

Filed under Doa pilihan, Ramadan, Tazkirah dan peringatan

SELAMAT DATANG RAMADAN YANG KU NANTIKAN….

الَلهمَ بلَغنا رمضان
“Ya Allah Sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan.”

Telah berlalu hari, minggu, dan bulan. Sedar atau tidak, kita semakin mendekati bulan yang penuh kebaikan, keberkatan, dan rahmat. Bergema di serata dunia doa orang-orang yang beriman; Allahumma Ballighna Ramadhan. Doa yang diwarisi dari kekasih yang dicintai Ar-Rasul s.a.w.

Allahumma Ballighna Ramadhan. Inilah doa yang diulang-ulang oleh Rasulullah s.a.w apabila mendekati bulan yang mulia ini. Diriwayatkan bahawa apabila tibanya bulan Rejab, maka Rasulullah akan berdoa ‘Ya Allah Berkatilah kami di bulan Rejab dan Sya’ban, dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan’ (Riwayat Al-Bazzar, At-Thabrani, Al-Baihaqi).

Para sahabat yang bersama dengan Rasulullah s.a.w dididik dengan tema yang agung ini; Allahumma Ballighna Ramadhan. Kesannya, mereka menyambut dan menanti Ramadhan dengan penuh kerinduan dan kecintaan. Ini terbukti dengan doa mereka selama enam bulan sebelum Ramadhan menharap agar bertemu dengannya. Kemudiannya, enam bulan selepas Ramadhan pula disi dengan tangisan kerana berlalunya Ramadhan. Saudara yang mulia, bagaimanakah halnya kita?

Allahumma Ballighna Ramadhan, merupakan doa dan harapan. Menjadi tanda bagi hamba-hamba yang salih bahawa mereka mengidam dan tamakkan limpahan Allah dalam bulan ini (Rahmat, Keampunan, Pelepasan dari Neraka). Kita mesti sentiasa berjaga-jaga agar peluang ini tidak disia-siakan atau berlalu tanpa dimanfaatkan.

Maka bagaimanakah caranya kita menyambut kedatangan bulan Ramadhan yang mulia ini? Persediaan yang rapi dan terancang sangat penting dalam menjayakan Ramdhan kali ini.

Di sini terdapat beberapa perkara yang kita boleh lakukan sebagai persediaan untuk ‘menikmati’ ramadan dengan penuh kesungguhan dan terbaik.
Mudah-mudahan ramadan kali ini, kita telah pun membuat persediaan awal sebagai bukti cinta kita untuk berubah menjadi lebih baik dan dekat kepada Allah.

Antara persediaan yang boleh dilakukan  SEBELUM TIBANYA RAMADAN….

Dari sudut kerohanian dan keImanan

1. Taubat yang benar (banyakkan Istighfar, meninggalkan maksiat yang selalu dilakukan).

2. Sentiasa berdoa Allahumma Ballighna Ramadhan. Kadang-kadang tidak semua orang dikuniakan nikmat bertemu ramadan kerana ketentuan apa yang berlaku hari esok di tangan Allah.Boleh jadi Allah tarik nyawanya esok hari\, siapa tahu?  Kita hanya berdoa dan mengharap yang terbaik.

3. Membaca Al-Quran (meletakkan matlamat satu juz sehari misalnya).

4. Kuatkan semangat  untuk bangun malam (beberapa kali seminggu).

5. Berzikir setiap masa, Al-Mathurat pagi dan petang (penggunaan tasbih sangat membantu).


Ilmu pengetahuan….

( pernah pepatah mengatakan ” tak kenal maka tak cinta” )
kita ubah sedikit ” tak kenal apa itu ramadan dan intipatinya maka tak mudah untuk merasa cinta akannya”…

1. Membaca/belajar buku Feqah Puasa dengan lengkap beserta kelebihan, rahsia, dan tafsiran ayat Al-Quran yang berkait dengan puasa.

2. Membaca buku-buku penyucian jiwa.

3. Mendengar ceramah-ceramah tentang Ramadhan.

4. Mengulangkaji surah-surah yang telah dihafal, sebagai persediaan solat samada sebagai imam atau makmun di bulan Ramadhan.

Berkongsi semangat ramadan dengan orang lain. Sharing is caring
Mereka yang bersemangat dan rindu akan bulan ramadan pasti tidak akan membiarkan teman-temannya lalai dan leka tanpa menikmati ramadan seperti anda……

1. Bersedia untuk memberi tazkirah/ceramah tentang kelebihan dakwah di bulan Ramadhan.

2. Menghadiri majlis ilmu di masjid-masjid samada sebagai penceramah atau pendengar.

3. Mengingatkan orang lain tentang kepentingan membuat persediaan untuk Ramadhan.

4. Memberi hadiah Ramadhan kepada rakan-rakan dengan tujuan mendekatkan diri dan mereka kepada Allah.

5. Menyediakan risalah/majalah kecil untuk jiran-jiran tentang persediaan menyambut Ramadhan.


Keluarga KITA SENDIRI

1. Membuat persediaan bersama seluruh ahli keluarga untuk menyambut Ramadhan terutama dari aspek iman dan ilmu.

2. Membaca buku berkaitan Ramadhan bersama-sama.

3. Membuat tadarus al Quran bersama ahli keluarga selepas solat maghrib atau bila-bila masa yang sesuai.

4. Mengajak ahli keluarga solat fardu berjemaah di surau atau masjid terdekat.

Tinggalkan komen

Filed under Ramadan, Tazkirah dan peringatan

Fakta Ringkas Puasa di Bulan Ramadhan

Allah telah mewajibkan umat Islam melaksanakan ibadah puasa di bulan Ramadhan semenjak bulan Sya’ban tahun 2 Hijrah berikutan turunnya ayat 183 Surah al-Baqarah, yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa…”.

Seterusnya Allah menegaskan dalam ayat 185 surah yang sama: “Bulan Ramadhan yang diturunkan al-Quran…”. Ayat tersebut turun tanpa sebab-sebab tertentu, tidak sebagaimana terjadi pada kebanyakan ayat-ayat ahkam (ayat yang berkenaan dengan hukum), yang turun setelah ada peristiwa-peristiwa tertentu yang terjadi pada Nabi SAW atau para sahabat.

Teruskan membaca

4 Komen

Filed under Ramadan, Tazkirah dan peringatan

Ramadhan

Dalam dakapan mu…..

313 menewaskan 1000
Makkah suci….. 360 berhala menjadi debu
Tarriq bin Ziyad membebaskan Andalus
Keangkuhan Monggol musnah ditangan Sultan Qutuz

Itu dahulu….

Ramadhan
Dalam dakapan mu
Aku masih bergelut…
Menewaskan nafsu
Idola yang mencengkam kalbu
Lesu dan kaku…..
termengah dipertengahan 8 atau 20

Ramadhan
Dimalam-malam pengakhiran dakapan mu…
Tertanya diriku
Adakah terungkai jerutan An-Naar
Atau………

1 Komen

Filed under Ramadan, Tazkirah dan peringatan