Category Archives: akhlak islamiah

berkenaan dengan pembinaan peribadi muslim yang cemerlang

MUKMIN ILUSI VS MUSUH REALITI

“Kita umat Islam pada hari ini yang begitu ramai merupakan satu umat yang tidak mempunyai apa-apa. Ini kerana ramainya kita tetapi tidak diramaikan dengan iman dan taqwa di dalam jiwa kita. Begitu tepatlah renungan yang dibawa oleh Abu Hasan Ali An-Nadwi di dalam bukunya Ila al-Islam Min Jadeed (Kembali Semula Kepada Islam). Di bawah tajuk “Antara Ilusi dan Realiti”� (Bayna al-Soorah wa al-Haqiqah)�, al-Nadwi telah memberikan suatu analogi yang sangat baik untuk difikirkan bersama.”
Al-Nadwi membayangkan bagaimana seorang pemimpin hebat yang telah mati, dikenang oleh pengikutnya dengan membina sebuah patung yang besar dan amat menyerupai rupa pemimpin itu semasa hayatnya. Tetapi pada suatu hari, seekor burung datang bertenggek di atas hidung “pemimpin” tersebut dan melepaskan najisnya. Patung yang besar dan gagah itu tidak mampu berbuat apa-apa terhadap burung yang kecil itu, walaupun di kaki patung itu terpahat nama seorang pemimpin yang semasa hidupnya digeruni kawan dan lawan.
Mengapakah keadaan itu boleh berlaku? Mengapakah pemimpin yang hebat itu terhina hanya oleh perilaku seekor burung yang kecil?
Al-Nadawi mengulas analogi ini dengan mengemukakan konsep ilusi versus realiti.
Patung itu walaupun besar, gagah dan hebat, malah mewakili peribadi seorang pemimpin yang agung semasa hidupnya, adalah hanya “seorang patung”. Ia hanya sebuah gambaran. Sebuah ilusi. Manakala burung tersebut, walaupun kecil dari segi saiznya, ia adalah burung yang hidup. Burung itu walaupun kecil, namun ia adalah realiti.
Sunnatullah telah menetapkan bahawa realiti sentiasa mengalahkan ilusi.
Beginilah perihalnya kita ketika berhadapan dengan musuh. Jika kita membaca al-Quran dan meneliti ayat-ayat tentang Nasrani, kita akan dapati bahawa orang-orang Kristian hari ini amat menepati watak mereka seperti yang digambarkan oleh al-Quran. Aqidah mereka yang mengelirukan, paderi mereka yang kuat makan duit, kebencian mereka terhadap orang-orang yang beriman dan sebagainya, semua keterangan teori al-Quran itu menepati realiti kaum Nasrani hari ini. Maka orang-orang Kristian hari ini adalah orang Kristian sejati. Mereka adalah realiti. Pertembungan kita terhadap mereka adalah pertembungan kita dengan sebuah realiti.
Jika kita membuka lembaran al-Quran dan mengkaji tentang Yahudi, maka kita akan dapati bahawa keterangan al-Quran tentang karakter Yahudi amat selaras. Kelakuan penakut mereka yang hanya membolehkan mereka menyerang di sebalik tembok, sifat takabbur, dendam kesumat terhadap orang-orang yang beriman, semuanya menepati realiti. Maka orang-orang Yahudi hari ini adalah orang Yahudi sejati. Pertembungan kita dengan Yahudi adalah pertembungan kita dengan sebuah realiti.
gambar hiasan
Namun, jika kita amati keterangan al-Quran tentang ciri-ciri orang Islam dan Mukmin, apakah hasil pengamatan kita itu?
Al-Quran menjelaskan bahawa orang-orang Mukmin itu bersaudara. Al-Quran juga menjelaskan bahawa orang Mukmin itu saling menjadi pembantu kepada Mukmin yang lain. Orang Mukmin bersatu padu berpegang dengan tali Allah, mereka tidak berpecah belah ketika mendirikan agama, mereka pengasih sesama mereka dan keras terhadap Kuffar dan pelbagai lagi senarai ciri Mukmin yang diterangkan oleh al-Quran.
Namun, perhatikanlah realiti umat Islam hari ini. Berapakah jarak di antara diri idaman mereka seperti yang digambarkan al-Quran, dengan diri sebenar mereka di dalam realiti kehidupan?
Berat untuk lidah kita mengungkapkannya, namun al-Nadawi turut sampai kepada kesimpulan yang sama. Umat Islam hari ini tidak seperti umat Islam yang digambarkan al-Quran. Kita ramai tetapi kita hanya sebuah ilusi, dan ilusi sentiasa dikalahkan oleh realiti!

Keluarlah dari ilusi, dan jadilah Mukmin sejati. Kamu sedang disembelih oleh sebuah realiti.

http://notaremaja.blogspot.com/

Advertisements

Tinggalkan komen

Filed under akhlak islamiah, Tazkirah dan peringatan

DI CELAH BAHANG PIALA DUNIA….

Akhirnya kemeriahan piala dunia telah melabuhkan tirainya. Hampir seluruh pelusuk dunia merasai kehangatannya. Dari hemisfera utara hingga ke hemisfera selatan menerima impaknya. Lebih-lebih lagi apabila pasukan SEPANYOL  (tanah jajahan Islam suatu ketika dahulu, diberi nama ANDALUS, dibebaskan oleh Tharif ibn Malik, Thariq ibn Ziyad, dan Musa ibn Nushair) muncul sebagai juara setelah 80 tahun berputih mata mengejar gelaran JUARA SELURUH DUNIA.

HAMPIR SELURUH SEPANYOL PERNAH DIMILIKI OLEH ISLAM SEHINGGA KE SELATAN PERANCIS

MUNGKIN KAH DIKALANGAN MEREKA CUCU CICIT DARIPADA ORANG MUSLIM ZAMAN PEMERINTAHAN ISLAM

Teruskan membaca

2 Komen

Filed under akhlak islamiah, Isu Semasa, Tazkirah dan peringatan

SUDAHKAH ANDA MENGUCAPKAN RASA CINTA PADA IBU ANDA HARI INI?

sebelum baca dengan lebih lanjut, hayatilah video ini DENGAN MEMBAYANG WAJAH IBU ANDA……

Setiap orang pasti memiliki seorang ibu. Ibu adalah orang yang paling banyak jasanya kepada kita. Kita tidak akan sanggup menghitung jasa seorang ibu kepada kita. Jasa dan pengorbanan yang dilakukannya sedemikian besar, sehingga mustahil bagi kita untuk membalas jasanya.

Tinggalkan komen

Filed under akhlak islamiah, Isu Semasa, Tazkirah dan peringatan

HARGAI LINTASAN HATI ITU !!!

Mari kita sama2 untuk merenung diri kembali. Kebiasaannya,  setiap manusia mempunyai daya deria hatinya yang agak kuat memujuknya untuk cenderung kepada sesuatu lebih-lebih lagi mereka yang senantiasa merenung diri. Apakah ia?
Ia adalah lintasan hati. Lintasan hati yang dimaksudkan adalah lintasan hati yang baik dan membawa kepada kebaikan. Usah pedulikan lintasan jahat. ‘ ia Memenatkan’.

Kadang2, sedang kita bersendirian, lintas di hati ” Eh, dah lama tak baca al-Quran ni ..”
*************
Terkadang, sedang kita berbuat dosa dan maksiat, hati berbicara ” Aku tgh buat dosa ni.. takpe lah, bukan selalu buat ni… lepas ni taubatlah..
*************
Tatkala bosan berhadapan dengan komputer melayani facebook/myspace/game, cuit hati
Hmm.. dah lama jugak tak jumpa kawan2 nih. Bosan pulak duduk rumah.. Rasa macam nak keluar..”
*************
Segala macam lintasan hati yang akan timbul lagi-lagi apabila kita sedang berbuat dosa/maksiat. Ada manusia dengan tegas prinsipnya, dia buat apa yang terlintas di hatinya(kebaikan).
Ada juga manusia, malas melayani lintasan hatinya yang hanya membuat kacau tatkala membuat dosa.
Ada juga yang terkadang mengikut dan terkadang mengendahkannya.
Pernah anda rasa semua ini?
Seorang ulama’ pernah mengatakan,

” Lihatlah apa yang bercampur dalam hatimu. “

Sebenarnya, bagi mereka yang terlintas di hatinya untuk bertaubat tatkala sedang melayani nafsunya(buat dosa/maksiat), itu sebenarnya adalah rahmat Allah dan juga boleh disebut sebagai jentikan hidayah. Kadang2 diri kita tidak menyedari itu dan terus dengan apa yang dilakukan. Allah Maha Penyayang kan?
Sedang kita buat maksiat/dosa, Allah masih lagi memberi kita ‘jentikan hidayah’ untuk kembali ke jalan-Nya. Cuma terletak pada diri kita sendiri samada mahu menerima atau tidak.
Hati-hati, jangan mudah menolak mentah jentikan hidayah itu. Fikir baik2. Panjangkan fikiran. Kita sedang buat apa sebenarnya??
Apabila kita selalu tidak mengendahkan lintasan hati(jentikan hidayah) itu, takut2, hati kita sudah tiada sensitif pada perkara dosa dan maksiat. Saat itu, lintasan hati ini tidak mampu menembusi iman kita dan tak mampu menyentak atau menjentik hati kita yang keras ini.
Aduh, parahnya hati ni!
Mahu menjaganya payah, tapi kesannya amat besar…
Jangan sesekali  tidak mengendahkan lintasan hati(jentikan hidayah) ini kerana itu adalah tanda Allah masih sayang pada kita..
Bagi mereka yang tiada berbuat apa-apa(lapang dan kosong-tiada agenda), lintasan hati ini terkadang mengisi benakmu untuk berbuat sesuatu. Maka pesanan, buatlah(ikut kata hati yang suruh buat baik). Kerana apabila ia diendahkan, timbullah tentera syaitan mengacau dalam hatinya. Hinggakan hatinya kini haru-biru dek peperangan dalam hatinya.. Dia pun keliru nak memihak yang mana~
Anda setuju??
Hargai lintasan hati itu!

1 Komen

Filed under akhlak islamiah, motivasi, Tazkirah dan peringatan

MENCARI KEMAAFAN SEPERTI BILAL r.a dan ABU ZAR r.a

FITRAH INSANI

Setiap orang mudah melakukan kesalahan. Tidak kira kesalahan itu kecil atau besar, seorang manusia lebih-lebih lagi seorang remaja akan mudah membuat kesilapan dalam bertatih di alam kehidupan ini. Sedar tidak sedar, jika dikira satu persatu kesalahan yang kita lakukan, bole kalah ketebalan yellow pages. Bahkan boleh dilistkan dan dikategorikan kesalahan kita, setiap tahun, setiap bulan, setiap hari, setiap jam……setiap detik mungkin…

كُلُّ ابْنِ آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ.

Setiap anak Adam (yakni manusia) pasti melakukan kesalahan, sedangkan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan adalah orang yang bertaubat.

itulah manusia, mudah terpikat dengan hawa nafsu dan tak lari daripada maksiat.

KISAH AGUNG ANTARA 2  SAHABAT

Di dalam riwayat pernah diceritakan, Abu Zar r.a memanggil Bilal r.a dengan gelaran ” wahai anak hitam”…. Bilal r.a yang mendengar panggilan tersebut terdiam dan tidak membalas panggilan Abu Zar r.a itu. Dengan rasa kesal Bilal lantas pergi bertemu rasulullah untuk mengadukan hal tersebut. Tiba di rumah rasulullah, Bilal r.a meluahkan isi hatinya pada rasulullah. Seketika sahaja, berubah wajah rasulullah menjadi merah padam. Rasullah terus ke tempat Abu Zar berada, tetapi hanya lalu sahaja. Rasulullah terus ke masjid.

Mengetahui rasulullah bahawa rasulullah marah padanya, lalu Abu Zar memberi salam kepada rasulullah. Rasulullah berkata kepadanya ” wahai Abu Zar kamu telah menghina bilal dan menghina asal usulnya. Ketahuilah abu zar, sesungguhnya kamu asal usulnya adalah orang jahiliyah sebelum masuk Islam, dan sesungguhnya dalam diri kamu masih ada sisa-sisa jahiliyyah…”

Abu zar r.a merasa terpukul dan sangat menyesal. Abu zar menangis dan merayu pada rasulullah ” wahai rasulullah maafkan kesalahanku dan pintalah Allah ampunan atas doaku…” . Lalu Abu zar berlari mendapatkan Bilal r.a, Abu zar merangkul bilal sambil memohon maaf padanya. Tidak cukup dengan itu, Abu zar meletakkan kepalanya di atas tanah seraya berkata ” Demi Allah Wahai Bilal aku tidak akan angkat pipiku dari atas tanah kecuali kamu injak pipiku yang sebelah lagi dengan kakimu. Demi Allah sesungguhnya kamu orang terhormat dan aku yang terhina”…….

apakah yang berlaku selepas itu ? anda teka………..

NILAI AGUNG PADA 2 SAHABAT

Bilal kemudiannya mendekatkan mukanya ke pipi Abu Dhar lalu menciumnya berkali kali. kemudian diangkatnya dari tanah. Mereka berdua berpelukan dengan penuh kasih sayang dan tangisan…..

Lihat ukhuwah yang terjalin dan nilai akhlak pada bilal r.a dan abu zar r.a. Bukan hanya betapa merendah diri abu zar memohon kemaafan, bahkan betapa mulia dan kasihnya bilal r.a, walau pun diperlakukan sebegitu, atas rasa kasih dan sayang pada abu zar, bilal memaafkannya…..

WARNA WARNI HARI INI


Kita lihat bukan sahaja orang yang melakukan kesalahan sahaja tidak prihatin untuk meminta maaf jika berbuat kesalahan. Lebih menyedihkan lagi, kita sendiri pun sukar untuk memaafkan kesalahan orang lain. Bila ditegur dan dinasihati orang yang berbuat salah, tanpa ada rasa kasih dan sayang di dalam diri kita. Hampir semua keburukan orang yang bersalah menyilau di mata kita, tanpa berfikiran positif dan optimis…….

NIKMAT UKHUWAH BUKAN SAJA-SAJA

Sekiranya masih ada di kalangan kita yang berbuat kesalahan, cepat-cepat meminta maaf. Akui kesalahan dan azamkan tidak akan diulang. Juga buat mereka yang ada yang melakukan kesalahan padanya, rendah diri dan maafkanlah dia. Kasih sayang itu Allah tidak kurniakan secara percuma. Hanya yang ikhlas dan berkehendak sahaja akan Allah ganjari………

rahsia  seorang sahabat kepada Abdullah bin Umar r.a ketika mencari kelebihan seorang sahabat yang rasulullah sebut jaminan syurga padanya….

““Sesungguhnya, sebelum aku tidur, aku akan memaafkan segala dosa seluruh manusia, sama ada yang menghinaku, mencaciku, memburuk-burukkan diriku, memfitnahku dan mengata tentang diriku. Maka aku mohon dari Allah agar dimaafkan segala dosa mereka.”

Mohonlah kemaafan pada mereka yang kita lakukan kesalahan dan sudilah memaafkan orang lain sebelum Allah  tarik nikmat2nya yang lain……….

Tinggalkan komen

Filed under akhlak islamiah, Tazkirah dan peringatan, Uncategorized

Aku ingin Bercinta… Terimalah cintaku


Pesan rasulullah:

“Sesungguhnya di kalangan hamba-hamba Allah itu ada satu golongan,mereka bukan dari golongan para nabi ataupun syuhada’,tetapi para nabi dan syuhada’ mencemburui mereka,tempat mereka di sisi Allah s.w.t.Kata para sahabat,khabarkan kepada kami siapa mereka? Rasulullah S.A.W bersabda: ” Mereka adalah satu kaum yang saling cinta-mencintai kerana Allah,bukan ada hubungan saudara-mara di kalangan mereka dan juga bukan kerana kepentingan.Demi Allah,di wajah mereka ada cahaya dan mereka di atas cahaya.Ketika manusia takut,mereka tidak takut.Ketika manusia bersedih,mereka tidak bersedih.Dan mereka berkata,sesungguhnya wali-wali Allah tidak takut dan tidak sedih.”♥

Suatu hari ketika menggunakan YM (yahoo messenger), seorang teman rapat saya telah mengungkap perbualan yg menyentak degupan jantung saya buat seketika…
kawan: nak tanya cket
aku: ye saya
kawan: kau ada doakan aku lagi x dlm doa
aku: owh… maaf lupalah
kawan: ~hurm
kawan: patutlah aku rasa susah nak faham apa yang dipelajari   kat sini

Juga perbualan saya dgn seorang pendidik saya…. menambah deras aliran darah saya
saya: cikgu, minta maaf byk2
cikgu: kenapa pula?
saya: saya dh lama x cntct dgn cikgu
saya: sejak lepas sekolah
cikgu: takpe, asalkan   ingat dlm wirid rabitah sudah memadai

***************************************************
ohh.. Ya Allah…
Buat semua guru2..saudara2, sahabat2 dan kawan2…
Maafkan diri ini yg leka dan tenggelam dlm hidup sendiri
MENJAGA UKHUWAH

Imam As Syafie pernah berkata:-
الحر من راع وداد لحظة وانتمى لمن افاده لفظة
“Orang yang merdeka ialah sesiapa yang memelihara kasih sayang walaupun kasih sayang itu hanya sedetik dan dia menghormati orang yang memberi nasihat yang berguna kepadanya walaupun hanya satu patah perkataan”

Saidina Umar r.a. pula:
” Demi Allah, waktu malam terasa begitu panjang bagiku jika aku teringat saudara seagamaku, lalu aku berharap segera tiba waktu pagi sehingga aku boleh memeluknya…kerana kerinduanku kepadanya”

Imam Hasan al-Banna:
“Kita juga mahu supaya bangsa kita faham bahawa mereka lebih kita sayangi daripada diri kita sendiri. Demi kasih sayang ini, kita sedia menjadikan nyawa kita sebagai taruhan demi mengembalikan kehormatan bangsa ini”

Ukhuwah ini perlu dijaga dengan sebaiknya. Ibarat menjaga anak pokok yang sangat sensitif. Jika tidak dijaga dengan elok, maka ia mudah mendapat penyakit dan makin lama-makin lemah. Begitulah juga dengan ukhuwah antara sahabat dan rakan2. Sekiranya tiada usaha untuk memelihara, maka hubungan akan menjadi renggang. Boleh jadi kawan rapat dari kecil pun bole bergaduh dan menjadi tidak rapat sekiranya ukhuwah ini tidak dijaga dengan baik.
SENTIASA MENDOAKAN SAHABAT KITA
Sebaik-baik ukhuwah bukanlah hanya dengan sembang, gelak ketawa atau  jalan sama-sama, itu bukanlah ukuran rapatnya hubungan persahabatan tetapi dengan kita mendoakan kebaikan baginya. Itulah tanda sahabat sejati yang sentiasa inginkan kebaikan bagi temannya.
hadith rasulullah:
“Hak seorang Muslim ke atas seorang Muslim ada lima: menjawab ucapan salamnya, melawatnya ketika sakit, mengiring jenazahnya ke perkuburan, memenuhi jemputan dan mendoakan rahmat (Tasymit) apabila beliau bersin” [Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim]

SEDIKIT KISAH UNTUK DIRENUNGI

Pernah dikisahkan suatu ketika Syahid dan Ahmad pergi mengembara mencari ilmu. Mereka menaiki bot untuk belayar ke Baghdad, gedung ilmu dunia ketika itu. Mereka pun bersiap dan menyediakan segala keperluan yang diperlukan. Maka tibalah hari yang dinantikan, mereka pun memulakan perjalanan mengembara ilmu mereka.

Sememangnya, Syahid dan Ahmad adalah kawan rapat. Dari kecil hingga besar. Macam-macam perkara mereka kongsikan bersama, main bola, belajar, sembang dan lain-lain. Ibarat pepatah melayu, bagai isi dengan kuku. Bagi Syahid, Ahmadlah kawan sehidup sematinya. Begitu juga dengan Ahmad……..

Sedang mereka asyik bersembang, mengenang kisah silam bersama, tiba-tiba muncul sebuah bongkah ais ( iceberg ). Mereka cuba mengelak tetapi tidak berjaya. Habis pecah berkecai bot yang mereka pandu.  Ahmad sempat berpaut pada serpihan kayu daripada bot itu. Syahid pula tercampak jauh dan hilang dibawa arus. Melihatkan kawan rapatnya tiada, Ahmad menjerit-jerit memanggil nama Syahid, ” Syahid! Syahid! Syahid! Mana kau, aku takut tinggal keseorangan……”. Sehinggalah Ahmad keletihan, dan terlelap……..

Sedar-sedar, Ahmad telah terdampar di sebuah pulau. Dia pun bangun dan pergi ke sana ke mari untuk mencari kelibat Syahid, tetapi tidak ditemuinya.  Dia pun tanpa berlengah terus menggunakan kemahiran serta kepakaran yang dipelajarinya ketika KRS ( kadet remaja sekolah ) dahulu, untuk meneruskan kehidupannya di pulau itu. Dia menggumpul kayu untuk membina pondok. Dia mengumpul buah-buahan untuk dimakan dan juga berburu.

Sudah dekat seminggu Ahmad terperangkap di pulau itu. Sudah puas diteroka seluruh pulau itu. Dan bermacam-macam alatan telah diciptanya daripada alam semula jadi, menara, katil, paakian dan lain-lain……….. Sehinggalah suatu hari, dia mula merasa bosan. Dia pun berdoa  agar ada bot lalu di pulau itu untuk dia pulang.

Tiba-tiba datanglah seorang nelayan yang tersesat lalu di tepi pantai. Ahmad pun memintanya  untuk dihantar pulang. Nelayan itu beretuju dan mereka terus berlayar bersama………………

Sedang termenung mengingatkan kampung halaman, tiba-tiba nelayan itu bertanya,” Bukan ke awak pergi belayar dengan seorang kawan?”. Terkejut Ahmad, dan bertanya” Macam mana pakcik tahu ?”. Balas nelayan itu ” OO0h, pakcik yang sewakan kamu bot ini. Tak ingat? Pakcik lupa nak suruh pulangkan bila. Tu yang pakcik cari kamu….”

” Ya, saya pergi dengan seorang kawan tapi bot kami karam dan dia hilang entah ke mana. Saya pun terpaksa teruskan kehidupan sendiri di pulau ini, cari makanan buat tempat tinggal. Semua atas usaha ikhtiar hidup saya…..” sambung Ahmad……..

” Salah, kau salah…… Untuk pengetahuan kau, Syahid tidak putus-putus mendoakan kau selamat dan  apa yang kau hajati tercapai.  Semua yang kau usahakan, bahkan kau pulang ini, jika tidak kerana Syahid nescaya kau mati di pulau itu.  Semuanya berkat doa syahid dan kau hanya mendoakan diri kau sendiri.  Tetapi Syahid sentiasa mendoakan kesejahteraan kau dan apa yang kau ingini tercapai……..

Sudahkah anda mendoakan sahabat anda pada hari ini………..?

Ust Izzuddin Selamat

Tinggalkan komen

Filed under akhlak islamiah, Tazkirah dan peringatan, Uncategorized

Kemahuannya Tinggi Meski Tiada Upaya


Saya mahu mengajak anda sebentar , kita saling refleksi dengan membaca kisah seorang pemuda ini .

Ini adalah kisah Ibrahim Nasser , seorang pemuda yang tinggal di Bahrain . Dia telah lumpuh sepenuhnya sejak lahir dan hanya mampu menggerakkan kepala dan jari-jemarinya . Bahkan , pernafasannya juga terpaksa menggunakan alat bantuan pernafasan .

Ibrahim telah menanam keinginan untuk bertemu dengan Sheikh Nabeel al-Wadi’ , seorang ulama’ Kuwait . Maka , ayah Ibrahim telah memohon pada Sheikh Nabeel al-Wadi’ agar dapat menunaikan hajat Ibrahim yang ingin bertemu dengannya .


Ibrahim sangat2 terkejut dan gembira ! apabila dia mendapati Sheikh Nabeel al-Wadi’ membuka pintu biliknya .

Perasaannya yang gembira , jelas terlihat pada wajahnya , hinggakan Ibrahim kehilangan kata2 pada mulanya .. 🙂

Sheikh Nabeel mengucup dahi Ibrahim

Kita dapat perhatikan yang pertemuan ini sangat hangat dengan mahabbah dan rahmah . Ibrahim dan Sheikh Nabeel saling bertukar-tukar cerita , antaranya berkisar dakwah di internet dan segala macam usaha yang diperlukan olehnya .


Sheikh Nabeel bersama bapa Ibrahim serta bapa saudaranya

Ketika mereka sedang berbual , Syeikh Nabeel telah bertanyakan satu soalan pada Ibrahim….hingga membuatkan jiwanya sebak , tidak mampu menahan lalu menghamburkan air mata .


…tidak mampu membendung kesedihan ketika mengenangkan penderitaannya

Hairan . Soalan apakah yang telah ditanya oleh Sheikh Nabeel hinggakan mengusik jiwa Ibarahim ?


Sheikh Nabeel mengusapkan air mata Ibrahim dan menenangkannya

Sheikh Ibrahim telah bertanya padanya : Sekiranya Allah mengurniakan padanya nikmat kesihatan sehingga dia boleh berjalan , apakah yang akan dilakukannya ?

Sahabat sekalian, soalan inilah , yang telah mengusik jiwa Ibrahim hingga dia menangis semahu-mahunya… bahkan , jiwanya yang sebak turut dirasai oleh semua orang yang berada di biliknya ketika itu , termasuklah jurugambar . Mereka turut menangis bersama Ibrahim .

Ibrahim menjawab : Demi Allah , kiranya aku boleh berjalan , aku akan menunaikan solat di masjid dengan penuh gembira dan akan menggunakan segala nikmat kesihatan untuk mendapat redha Allah .

:::::::::::::::::::::::

Saya agak tersentap , hairan dan terkejut mendengarkan jawapan Ibrahim . Hairan + terkejut , kerana apa yang dijawab oleh Ibrahim , jauh dari apa yang saya duga .

Maha Suci Allah .

Saya tersentap bila dapati Ibrahim – pemuda yang kurang upayanya – punya himmah (keinginan) yang amat tinggi , jiwanya sangat besar dan semangatnya membara .. hinggakan dia menangis bila diajukan soalan sedemikian oleh Sheikh Nabeel .

Aduhai … terasa seakan Ibrahim itu sempurna , sedangkan kitalah yang malang , si kurang upaya kerana himmah di jiwa tidak setinggi seperti dia . Punya jasad yang sihat , mampu jalan , lari dan lompat .. tapi apakah benar segala keupayaan ini telah dimanfaatkan dalam raih redha Allah ?

nukilan ikhwah….

Tinggalkan komen

Filed under akhlak islamiah, Tazkirah dan peringatan