Kemahuannya Tinggi Meski Tiada Upaya


Saya mahu mengajak anda sebentar , kita saling refleksi dengan membaca kisah seorang pemuda ini .

Ini adalah kisah Ibrahim Nasser , seorang pemuda yang tinggal di Bahrain . Dia telah lumpuh sepenuhnya sejak lahir dan hanya mampu menggerakkan kepala dan jari-jemarinya . Bahkan , pernafasannya juga terpaksa menggunakan alat bantuan pernafasan .

Ibrahim telah menanam keinginan untuk bertemu dengan Sheikh Nabeel al-Wadi’ , seorang ulama’ Kuwait . Maka , ayah Ibrahim telah memohon pada Sheikh Nabeel al-Wadi’ agar dapat menunaikan hajat Ibrahim yang ingin bertemu dengannya .


Ibrahim sangat2 terkejut dan gembira ! apabila dia mendapati Sheikh Nabeel al-Wadi’ membuka pintu biliknya .

Perasaannya yang gembira , jelas terlihat pada wajahnya , hinggakan Ibrahim kehilangan kata2 pada mulanya .. 🙂

Sheikh Nabeel mengucup dahi Ibrahim

Kita dapat perhatikan yang pertemuan ini sangat hangat dengan mahabbah dan rahmah . Ibrahim dan Sheikh Nabeel saling bertukar-tukar cerita , antaranya berkisar dakwah di internet dan segala macam usaha yang diperlukan olehnya .


Sheikh Nabeel bersama bapa Ibrahim serta bapa saudaranya

Ketika mereka sedang berbual , Syeikh Nabeel telah bertanyakan satu soalan pada Ibrahim….hingga membuatkan jiwanya sebak , tidak mampu menahan lalu menghamburkan air mata .


…tidak mampu membendung kesedihan ketika mengenangkan penderitaannya

Hairan . Soalan apakah yang telah ditanya oleh Sheikh Nabeel hinggakan mengusik jiwa Ibarahim ?


Sheikh Nabeel mengusapkan air mata Ibrahim dan menenangkannya

Sheikh Ibrahim telah bertanya padanya : Sekiranya Allah mengurniakan padanya nikmat kesihatan sehingga dia boleh berjalan , apakah yang akan dilakukannya ?

Sahabat sekalian, soalan inilah , yang telah mengusik jiwa Ibrahim hingga dia menangis semahu-mahunya… bahkan , jiwanya yang sebak turut dirasai oleh semua orang yang berada di biliknya ketika itu , termasuklah jurugambar . Mereka turut menangis bersama Ibrahim .

Ibrahim menjawab : Demi Allah , kiranya aku boleh berjalan , aku akan menunaikan solat di masjid dengan penuh gembira dan akan menggunakan segala nikmat kesihatan untuk mendapat redha Allah .

:::::::::::::::::::::::

Saya agak tersentap , hairan dan terkejut mendengarkan jawapan Ibrahim . Hairan + terkejut , kerana apa yang dijawab oleh Ibrahim , jauh dari apa yang saya duga .

Maha Suci Allah .

Saya tersentap bila dapati Ibrahim – pemuda yang kurang upayanya – punya himmah (keinginan) yang amat tinggi , jiwanya sangat besar dan semangatnya membara .. hinggakan dia menangis bila diajukan soalan sedemikian oleh Sheikh Nabeel .

Aduhai … terasa seakan Ibrahim itu sempurna , sedangkan kitalah yang malang , si kurang upaya kerana himmah di jiwa tidak setinggi seperti dia . Punya jasad yang sihat , mampu jalan , lari dan lompat .. tapi apakah benar segala keupayaan ini telah dimanfaatkan dalam raih redha Allah ?

nukilan ikhwah….

Advertisements

Tinggalkan komen

Filed under akhlak islamiah, Tazkirah dan peringatan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s